GLOW (Cahaya) : Harapan Untuk Sebuah Era Dimana Manusia Alam dan Entitas Bersinergi Membangun Kekuatan Cinta dan Kasih

lilikbadung, 24 Nov 2018, PDF
Share w.App T.Me
INDONESIASATU.CO.ID:

DENPASAR - lika-liku perjalanan sebuah band adalah bagaian history menapak dunia musik terlepas dari genre yang disajikan. Pergolakan yang dijalankan ibarat bumbu mendewasakan diri, Day After The Rain salah satunya. Terhitung sejak 2011 band yang digawangi oleh 6 musisi kembali bertemu membawa kerinduan dengan spirit serta euphoria persahabatan selama 14 Tahun untuk merelease karya teranyar mereka.

Bongkar pasang silih berganti masuk mengisi band dari sejak 2007 hingga 2018 yang paling terberat mundurnya abee ( keyboard ) Jink ( drumer ) pada 2010, kemudian disusul masuknya Puput ( keyboard ) Jaka Wirya ( drumer ) dan terhenti 2011, hingga akhirnya kini diawal Agustus 2018 mereka memantapkan posisi garis depan pada Wicaksana ( vocalist ), abee ( keyboardis ), jaka ( drumer ) nick zky ( bassist ) yoedi ( guitarist ) dan keyn ( guitarist).

“Kami mengalami masa masa berat saat di tinggal oleh abee dan jink ditengah proses kami memantapkan diri bermusik ke ibu kota. Semua terhenti semenjak itu, " kata Keyn saat di konfirmasi Jurnalist Indonesia Satu Bali Jumat (23/11) di Sanur. Rehat selama 7 tahun personil menjalani kehidupan masing masing dengan memilih karir yang sama sekali tidak terkait dengan musik pada umumnya.

Wicaksana (Vokalis) dan Keyn (Guitatist) mengambil profesi sebagai arsitek dan membangun biro arsitek masing masing, lalu Abee ( keboardis ) & Jaka ( drumer ) wirausaha – rumah makan, Yudi ( guitarist ), Zky ( Bassist ) adalah karyawan swasta di bisnis hospitality. Nick Zky berujar 2004 kami menjalin persahabatan bersama di dalam bendera PUZZLE , 1 buah ( ep ) 2 buah ( album ), bubar, lalu 2007 kami bertransformasi menjadi DAY AFTER THE RAIN memproduksi 5 lagu dan Terhenti di 2011, kemudian 8 Agustus 2018 kami menyelesaikan profile picture pertama kami setelah 7 tahun Terhenti berkarya.

“Terkadang ada kerinduan yang cukup kuat saat kami saling bertanya tentang kabar dan mengenang nostalgia masa masa berkarya dulu, dan tampaknya itu menjadi semakin kuat saat kami bertemu dan berbincang," sambung Jaka Wirya. Muara Persahabatan 14 tahun .Ditangan musisi berbakat, Windu Estianto – super soda ( Music Director / Produser ) dan Wayan Agus Sudanta – tet stupid ( Music Engineer ) merampungkan sebuah single yang di beri lable Glow adalah sebuah ke ajaiban.

Kebekuan 7 tahun mencair dalam hangatnya GLOW ( cahaya ). Terhitung 6 hari single ini rampung baik recording dan revisi mixing - mastering, semua instrumen direcord di Kantor Biro Arsitek Pranawa, jalan pengiyasan gang soka no 4 sanur- Denpasar Bali, setelah selanjutnya di mixing dan mastering di Tet Stupid Pro.

“GLOW ( CAHAYA ) adalah tentang Harapan untuk sebuah Era dimana Manusia alam dan entitas lainnya bersinergi dan Membangun Masa Depan Dengan kekuatan Cinta dan kasih yang di ibaratkan sebagai titik titik cahaya yang melebur menjadi terang benderang," tuturnya wicaksana.

Hal yang senada disampaikan Abee, harapan Ini Tidak Hanya Bagaimana Kami tetap bisa berkarya namun kami tetap bersahabat seperti awal kami bertemu dan akhirnya tetap dalam lingkar keindahan di masa masa mendatang untuk generasi kami selanjutnya. Penulisan lyric berbahasa Inggris adalah bertujuan untuk salam perkenalan kepada pasar Global musik industri, melalui beberapa digital music store. “ibaratnya kita menyapa apakabar dalam bahasa berbeda, " pungkas Yoedi.(GUN)

 

PT. Jurnalis Indonesia Satu

Kantor Redaksi: JAKARTA - Jl. Terusan I Gusti Ngurah Rai, Ruko Warna Warni No.7 Pondok Kopi Jakarta Timur 13460

Kantor Redaksi: CIPUTAT - Jl. Ibnu Khaldun I No 2 RT 001 RW 006 Kel Pisangan Kec Ciputat Timur (Depan Kampus UIN Jakarta)

+62 (021) 221.06.700

(+62821) 2381 3986

jurnalisindonesiasatu@gmail.com

Redaksi. Pedoman Siber.
Kode Perilaku.

Mitra Kami
Subscribe situs kami
Media Group IndonesiaSatu